Molekul jus jeruk dapat mengurangi obesitas ‘secara drastis’, plak arteri

oleh -

DJONEWS.COM – Senyawa yang ditemukan dalam jeruk telah ditemukan untuk menargetkan obesitas dan mengurangi risiko pengembangan penyakit terkait, menurut sebuah studi baru.

Para peneliti mencatat bahwa minum jus jeruk yang cukup setiap hari dapat berdampak drastis terhadap obesitas, bahkan dalam kasus di mana diet tinggi lemak dan kolesterol tinggi dikonsumsi.

Senyawa menguntungkan juga ditemukan untuk mengurangi jumlah plak di arteri.

Senyawa menguntungkan yang ditemukan dalam jeruk disebut nobiletin; itu adalah flavonoid yang ditemukan dalam kulit buah jeruk, beberapa di antaranya tetap ada pada buah setelah dikupas.

Menurut sebuah studi baru dari University of Western Ontario, molekul ini menawarkan sejumlah manfaat kesehatan potensial yang mencakup obesitas, diabetes, dan penyakit jantung.

Baca Juga :   Mistis : Ojol Dapat Order Korban Meninggal SMPN 1 Turi Sleman

Mungkin diperlukan sedikitnya dua setengah gelas jus jeruk setiap hari untuk mendapatkan cukup molekul ini untuk ‘membalikkan’ obesitas, menurut para peneliti, yang mencatat bahwa itu juga dapat mulai membalikkan penumpukan plak di pembuluh darah arteri.

Menyalinkode AMP

tikus Tikus yang diberi diet tinggi lemak dan kolesterol tinggi ditemukan memiliki resistensi insulin yang lebih rendah dan tubuh yang lebih ramping dibandingkan dengan tikus yang diberi diet yang sama, tetapi tanpa nobiletin.

Meskipun tidak sepenuhnya jelas bagaimana molekul ini menghasilkan efek ini, para peneliti menjelaskan bahwa nobiletin dapat bekerja dengan meningkatkan jumlah energi yang diciptakan dengan membakar lemak dan bahwa itu dapat menghalangi ‘pembuatan lemak.’

Baca Juga :   7 Keuntungan Ikut Campus Fair, Kamu Tak Akan Rugi Mendatanginya!

Namun, tes pada tikus yang direkayasa secara genetika kurangnya regulator terkait di balik proses ini menunjukkan bahwa beberapa kegiatan lain mungkin bertanggung jawab.

Tentu saja, pertanyaan besar tetap ada saat ini: apakah nobiletin memiliki efek yang sama pada manusia seperti halnya pada tikus? Jika penelitian di masa depan menunjukkan bahwa itu benar, jeruk – dan lebih khusus lagi, molekul khusus ini – mungkin merupakan pengobatan yang menjanjikan untuk membantu mengurangi obesitas, yang telah mencapai tingkat kritis di beberapa negara.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Menyalinkode AMP